August 23, 2016 Azzahra R Kamila 0Comment

Iya, saya tahu pasti aneh banget, ya, ada orang yang belum pernah naik kereta di Indonesia.  Apalagi di usia saya yang udah menginjak 20 tahun lebih, bener-bener aneh.  Eh, tapi bukan berarti saya nggak pernah naik kereta, ya.  Dulu waktu saya jalan-jalan di Malaysia sama Jepang pernah, kok.

Alasan saya nggak pernah naik kereta simpel, sih, gara-gara saya memang nggak hobi travelling.  Lah terus itu apa, kategori “Travel” yang dibikin di site navigations?  Sebetulnya sih, ya, meskipun saya memang jarang berpergian ke luar kota dan luar negeri, saya pribadi merasa travel itu nggak perlu terlalu jauh.

Simple Definition of travel

  • : to go on a trip or journey : to go to a place and especially one that is far away

  • : to go through or over (a place) during a trip or journey

  • : to move from one place to another

 

Itu kutipan yang saya ambil dari Merriam-Webster, dan saya pribadi cenderung lebih cocok ke definisi nomor 3.  Travel itu berarti kita pindah dari satu tempat ke tempat lain. Bisa jauh, bisa dekat.  Jadi untuk postingan perdana soal travel, saya nggak muluk-muluk:  mari bicara soal ibukota tercinta, Jakarta.

Saya nggak cinta-cinta amat sih, sebetulnya, alasan saya main ke sini pas 17 Agustusan bukan untuk mengenang pahlawan atau apa.  Geng kosan saya waktu kuliah, sepakat untuk bertemu di hari kemerdekaan, menjenguk salah seorang teman yang baru melahirkan.

Debbie yang ngasih tahu  soal ini beberapa hari sebelumnya.  Otomatis saya nggak bisa pesan tiket dari jauh-jauh hari *yah, tapi siapa sih yang bisa prediksi waktu lahiran kecuali dipaksain caesar*.  Untungnya sih saya dapat diskon 20%, jadi ditotal biaya tiket  cuma Rp 192.500, untuk one day trip Bandung-Jakarta.

Saya pakai Argo Parahyangan, untuk kereta pergi dapat kelas bisnis.  Berangkat jam 5 pagi.  Berhubung Stasiun Bandung agak jauh dari rumah, saya nyetir dan menginapkan mobil di sana sejak jam setengah 5 pagi.  Subuh di kereta, dan sempat tidur-tidur ayam pas menjelang matahari terbit.

via wikimedia
via wikimedia

Saya nggak terlalu banyak ngambil foto sih, bisi disangka alay. Bedanya dengan kelas eksekutif cuma masalah kursi aja sih, untuk kelas eksekutif disediakan bantal.  Walaupun eksekutif, tapi nggak disediakan cantelan kalau bawa keresek.  Aneh juga.

Sesampainya di Stasiun Jatinegara, saya dan teman saya, Tika, turun di sana.  Asli, gila banget deh, Jakarta!  Saya udah puluhan kali ke sana ngikut mobil orang dan bus, bener-bener nggak berubah.  Bandung sekarang memang lebih panas dari dulu, tapi nggak deh kalau saya harus tinggal di sini.  Lembab, panas, mirip cuaca di Kuala Lumpur sebetulnya.  Tapi pas saya di KL, hawanya lebih gila.

Berhubung kepagian (rencana ketemu sama teman lain sekitar jam 10-an), saya sama Tika main dulu ke Kota Tua.  Dulu saya pernah tinggal di Cililitan, dan sering banget main ke Monas. Jadi saya rada excited diajak ke Kota Tua.  Tempatnya lumayan asyik sih, kalo ajak nggak panas.  Saya sama Tika sampai di sana jam 9-an, dan make up udah meleleh aja.

Museum Fatahillah
Museum Fatahillah

Nggak banyak foto yang diambil sih, waktu jalan-jalan ke sini.  Selain gara-gara panas, saya sama Tika lebih milih duduk di pinggir jalan sambil makan soto ayam. Saya punya keisengan nggak penting, yaitu memerhatikan hal-hal kecil yang belum pernah saya temui sebelumnya.  Sepanjang jalan menuju Museum Fatahillah, ada banyak pengamen seni dan pedagang asongan menjajakan jualannya.  Harganya sama kayak harga di Bandung, mungkin gara-gara barangnya nggak bermerek kali, ya?  Di Bandung sebetulnya ada aja, sih, patung perunggu, bedanya yang ini nunggu di pinggir trotoar buat foto bareng.  Ada juga yang cosplay jadi noni Belanda, kuntilanak -malah ada juga semacam pertunjukan boneka bertali pakai musik.  Yang mengoperasikannya aki-aki tua, mengayuh sepeda supaya musiknya bisa nyala terus. Belum pernah lihat sih, yang kayak gini, kreatif juga. Sayang saya nggak foto bonekanya.

Dulu kata Tika, di lapangan ini disewakan juga sepeda untuk berdua.  Harga sewanya cukup murah, sekitar Rp 50.000 udah termasuk guide.  Itu kalau misalkan mau jalan-jalan keliling sampai ke Sunda Kelapa. Tapi itu sekitar 3-4 tahun lalu, sih, jadi harganya bisa jadi berubah. Sekarang yang disewakan itu cuma sepeda untuk 1 orang. Saya nggak nyoba, berhubung waktunya nggak cukup.

Sekitar jam 10-an barulah kami gerak lagi, naik KRL ke arah Tanjung Barat.  Oya, omong-omong soal KRL, ini mirip LRT di KL.  Dulu saya kemana-mana pas di KL juga sering naik LRT.  Dasar katro, saya nggak ngerti sistem token di sana, jadi sempat adu mulut sama mbak-mbak nyinyir asli sana yang mau keluar dari arah sebaliknya.  Sekarang sih udah paham. Bedanya sama di KL, untuk KRL itu pakai kartu.

via kompas
via kompas

Saya nggak punya kartu khusus untuk commuter, jadi saya sewa ini sehari.  Jaminan kartunya itu Rp 10.000, tapi untuk biaya naik kereta itu paling mahal Rp 5.000.  Waktu ke Jakarta Kota, saya bayar Rp 3.000 dari Stasiun Jatinegara. Pas berbalik arah ke Tanjung Barat, saya isi lagi kartunya senilai Rp 2.000.

Sampai di stasiun, saya dan Tika naik angkot ke arah Pasar Rebo.  Ada teman saya yang kantornya di daerah Tanjung Barat bawa mobil, jadi rencananya mau ke KMC Kemang bareng-bareng.  Saya kira biaya naik angkot di sini lebih mahal, tapi sama aja.  Untuk jarak dekat itu Rp 3.000 (tahun 2016).

Akhirnya sampai  di KMC!  Ada dua teman yang udah sampai di sana.  Teman saya yang melahirkan, namanya Linda.  Dia punya rencana pulang sekitar sejam sampai dua jam lagi, jadi sempat ketemu. Sayangnya karena si baby masih disinar, kami nggak bisa ketemu dulu.  Yah, nggak apa-apa, sih, seenggaknya sempet ketemu si mami. Kayaknya mulai sekarang saya bakal panggil dia mami terus :p *teman durhaka*.

Sempet cipika cipiki, lalu cerita banyak soal proses melahirkan.  Saya ngeri sama yang namanya melahirkan, jadi sepanjang Linda cerita saya tutup kuping, hehe.  Intinya sih karena masalah air ketuban nggak cukup, dia nggak bisa melahirkan normal dan terpaksa caesar. Cerita semasa operasi dilewat ajalah ya, intinya sih setelah lahir dengan selamat, karena beda golongan darah sama ibu, bayinya kena sakit kuning.  Harus tinggal sekitar beberapa hari untuk sering-sering disinar.

Foto bareng Mami Linda
Foto bareng Mami Linda

Setelah ngobrol-ngobrol sekitar sejam, saya sama geng kosan pamitan sama Mami Linda dan cuss, rencananya mau makan siang sama salat. Kita muter-muter rada lama untuk memutuskan tempat makan.  Sebetulnya di Kemang itu banyak banget kafe, tapi karena nggak ada inisiatif dan nggak tahu mau makan apa, kita sampai muter-muter nggak jelas, ujung-ujungnya ke Kemang lagi. Debbie akhirnya ngusulin untuk makan di Tokyo Skipjack.  Dulu dia sama Linda pernah ke sana, yang letaknya dekat sama GOR Bulungan.

via qraved
via qraved

Harganya fantastis, muahahaha.  Walaupun ada duit berlebih, kok, kayaknya buang duit banget ya, makan steak ratusan ribu.  Saya emang bukan tipe yang doyan jajan mahal, murah meriah tapi enak di pinggir jalan juga oke.  Dan selama kuliner di kafe atau restoran, males juga kalau pilih menu yang bisa dimasak sendiri, pengennya nyoba yang aneh-aneh.  Akhirnya pilihan jatuh ke Salmon Umakara.  Saya nggak tahu itu apaan, yang penting lebih murah, ngenyangin, dan aneh, muahahaha.  Ternyata penampakannya kayak makanan Jepang tradisional.

Salmon Umakara
Salmon Umakara

Ada nasi tabur wijen, acar Jepang, sup miso, sama salmon dan nggak tahu apa nama bumbunya.  Pas dicoba rasanya asin, gurih, dan nggak pedas, beda gitu sama penampilannya.  Masakan Jepang emang umumnya nggak karai atau pedas.  Lumayan enak buat ganjal perut, terutama saya suka banget sama crispy skin salmon-nya.  Saya keseringan nonton Master Chef, jadi kebawa-bawa mimpi pengen nyoba crispy skin salmon, makanya pilih ini. Harganya lumayan mahal sih menurut kocek saya, Rp 84.000 (tahun 2016) ditambah ocha Rp 10.000 (tahun 2016) yang bisa refill. Saya sama Debbie emang sengaja milih ocha supaya bisa isi ulang berkali-kali, muahahaha.

20160817_152538
Rak Komik

Sebetulnya sih tempat ini nggak cuma sekedar tempat makan, mungkin one stop shopping kali, ya.  Roti sama dessert dijual satuan, mini market kecil yang isinya kebanyakan bahan-bahan masakan Jepang, sama semacam t-shirt dan suvenir juga dijual.  Kalau bisa baca kanji dan teman-temannya, ada beberapa manga dan buku berjejer buat jadi teman makan.  Saya sempat baca dan ambil salah satu, Cardcaptor Sakura.  Bisa baca juga gara-gara ada furigana sih, hehe.  Pengen ngambil tapi gimana yah :’D

Saya sama Tika pulang sekitar jam 4.  Supaya bisa sampai tepat waktu di Stasiun Gambir, kita akhirnya milih naik Gojek.  Lumayan murah sih, Rp 16.000 untuk perjalanan sekitar sejam.  Enaknya naik ojek bisa nyelap nyelip, padahal sepanjang jalan ke sana macet udah muncul di mana-mana. Akhirnya sampai sekitar jam 5-an, berhasil masuk buat ganti baju dulu.  Sayangnya saya nggak bawa, jadi saya nungguin Tika ganti baju di toilet sebelah dalam. Penampakannya oke ternyata, kayak di Bandara Soekarno Hatta. Dulu sebetulnya (kata Tika) masih sederhana banget, tapi baru-baru ini diperbaiki dan jadi bagus.

20160817_173744
Penampakan Lantai 2

Berhubung pernah merasakan nyamannya berkendara di negeri orang, bawaan saya ngebanding-bandingin terus :’D.  Meskipun jalanan KL panasnya luar biasyaah, stasiun kereta dibangun secara luas, jadi memudahkan para pejalan kaki.  Itu juga mungkin yang bikin suasana di setiap pergantian stasiun nggak begitu gerah, karena ruang geraknya cukup luas.  Stasiun Gambir itu sederhana banget.  Oh, ya, di belakang saya sempat ada pertunjukan musik, mungkin gara-gara khusus 17-an kali, ya.  Nggak sempat motret bisi disangka paparazzi.  Pengen nonton dari dekat, sayangnya karena kereta bentar lagi berangkat, jadi saya naik lagi ke atas untuk naik kereta. Saya pulang jam 18.15, Argo Parahyangan lagi, tapi ngambil kelas eksekutif.  Sampai di stasiun jam setengah 10.  Nyetir balik sambil (mobil) kehujanan, sampai jam 10-an. Capek banget, tapi asyik sih, soalnya baru pertama kali (iya, iya, saya emang katro :’D)

Estimasi Biaya: kurang lebih Rp 300.000 untuk one day trip Bandung-Jakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *